Saturday, December 26, 2015

Ipoh Mali! : Road trip to Ipoh #1

Assalamualaikum dan hai kalian. Maaf lew dah lamew tak update blog niew. (kau ni dah kenapa?!)

Christmas haritu aku bercadang nak buat road trip ke Ipoh. Kononnya nak membawa hati yang lara dan menenangkan diri memandangkan terlalu bosan bercuti tapi lupa nak buat plan. Aku pulak memang tak ambil job make up sebab nak rehat katanya. Nak study pulak, kau faham-faham jelah kalau dah cuti, mana ada mood (ceh, alasan! haha)

Aku ingat nak pergi sorang. Tapi si Nad ni (merujuk kepada kawan sampai kahwin aku), risau bukan main. Jadi dia terus pack barang dan nak teman aku pergi. Aku pun, hm okaylah. Ada jugak orang nak tolong drive kalau aku ngantuk (pucuk dicita, ulam mendatang, hehe).

Kelakarnya road trip kali ini, masa mula-mula nak pergi tu memang aku teruja sampai ke langit. Menyanyi-nyanyi dalam kereta. Siap minum redbull kononnya nak berjaga sampai siang. Iyalah, aku bertolak pepagi buta sebab nak sampai sana Subuh-Subuh. Konon nak jogging dekat Padang Polo, Ipoh tu.

Hai Ipoh!

Sampai je Ipoh pukul 4 pagi, Nad bawa aku pusing-pusing sekitar Ipoh. Serius aku cakap, aku dah mengantuk. Tapi susah nak tidur sebab Nad asyik ajak berborak je. Tunjuk tempat dia belajar dulu. Tunjuk tempat dia selalu print assigment last minute dia dekat Depot, Medan Ipoh. Tunjuk tempat lain yang dia print assignment last minute selain Depot. Tunjuk Politeknik dekat mana. Aku dah fikir, 'eh Nad ni dah kenapa mengimbau kenangan pepagi buta ni? Sentimental sungguh. Aku nak tidur ni.' Aku dah mengomel kata nak katil, nak tilam, nak tidur.


Suasana pagi di Ipoh. Sejuk dan nyaman. Lagi lagi lepas hujan.

Alamak, ada lembaga berkaca mata! Haha

Jadi, dia bawak aku pergi McD yang dia selalu lepak dulu katanya. Aku masuk terus duduk dekat sofa panjang dan nak baring. Tapi ditegah memandangkan ada segerombolan manusia dekat situ. Aku pun bengis dan masih lagi merengek-rengek nak tidur. Aku tahu Nad dah pening kepala layan aku, tapi dia layankan aje. Kang tak layan, merajuk pulak haha.

Lepas makan breakfast, dia terus pusing-pusing Ipoh untuk membunuh masa. Suasana masih lagi gelap. 

Nad : You, I nak pergi tandas. Kunci kereta.
Aku : Hmmmmmmmmmmmmmmmm hmmmmmmmmmmmmmm.
Nad : (Ketuk-ketuk pintu kereta)
Aku : Nak apaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa? *pandang Nad luar kereta. (Dalam hati aku, apasal kejap sangat brader ni pergi toilet?)
Nad : Sorry, tandas rosak. Nak pergi tandas lain.

Kau bayangkan dia nak pergi tandas, dan suruh aku kunci kereta aku merengus sebab tidur kena kacau. Tak cukup dengan itu, tandas rosak. Kau bayangkan bila dia berhenti dekat stesen minyak lain, kena kejut aku, aku merengus lagi. Hahahaha. Aku rasa Nad serik dah nak buat road trip dengan aku.

Jadi dia singgah Masjid untuk solat Subuh. Sejuk hati aku masa tu. Kiranya stok-stok boleh buat laki lah ni. Agak-agak dah cerah, aku tidur balik dalam kereta. Aku tahu Nad mati kutu nak buat apa. Jadi, dia bawa aku pergi Padang Polo untuk hirup udara segar dan jogging demi mengempiskan perutnya. Masa dia kejut aku, aku merengus lagi.

Nad : Bangun, bangun, kita jogging.
Aku : Hmmmmmmmmmmm hmmmmmmmmmmmm.
Nad : Bangun, bangun, takkan nak biar I sorang-sorang.
Aku : Ala, you pergilah. I nak tidur.
Nad : Aen, bangun lah. (Suara minta simpati)
Aku : Yelah-yelah. (Betulkan tudung senget dan tengok cermin) Buruknya muka! Mata bengkak!
Nad : Alah takpe, cepat.

Indahnya langit pepagi! Selama ni tengok syiling hospital je, hewhew

Muka pissed off dibangunkan dari tidur. Ingat comel lah tu? Lol

Baru je jogging seminit, aku dah mintak nak pergi tandas. Lepastu aku jalan slow-slow je follow dia. Bila dia dah jauh sikit, aku lari-lari anak kejar. Kau bayangkan, aunty dengan uncle cina pun jalan lagi laju dari aku. Aku ni dengan muka sememeh baru bangun tidur, jalan macam siput dengan mata yang tak boleh bukak luas sebab silau. Habislah sedentary lifestyle aku, sobs.

Aku : *menari-nari depan kamera
Nad : Jangan pandang kamera
Aku : Ala. Tak fotogenik (Aku terus berhenti menari, pandang kiri dan berdiri tegak macam nak berkawad)
Nad : Buat tangan macam tadi.
Aku : Yelah yelah (Melentik-lentikkan tangan)


Inilah hasilnya. Menari ke bersenam?

Gambar kedua ni sebab sis dah segan nak mampos haha

Muka Nad dan gambar kena paksa wefie. Omg pucatnya muka natural sis

Lepas jogging, Nad bawa aku pergi Taman Rekreasi Ulu Chepor. Kau tahu, aku dah mula paranoid. Satu, sebab lepas kes Leptospirosis, aku dah tak mandi sungai atau air terjun. Kedua, sebab musim hujan, air sungai laju dan ada kes orang lemas.

Aku : Jangan mandi sungai!
Nad : Ala main kat tepi tepi je.
Aku : Jangan pergi jauh-jauh.
Nad : Iya, dekat tepi je, main-main air.
Aku : I takut. Jangan mandi.
Nad : Ya, I tahu.

Sekali, lepas bayar RM2 untuk masuk, nampak air sungai macam air milo. Deras ibarat tiada hari esok. Mungkin sebab sebelum Subh tadi hujan lembat. Jadi, airnya keruh dan deras. Jadi, aku dan Nad membatalkan niat untuk menguis-nguis air sungai. Nad tak habis-habis bising pasal rugi RM2 dia haha. Tak teringat pulak aku nak ambil gambar air sungai sebab takut benau tengok air sungai tu.

Lepas kecewa, aku terus minta pergi makan dekat Mee Kicap Mat Jasak. Nad bawak aku pusing-pusing sebab dia pun tak tahu dekat mana. (Belajar dekat Ipoh 3 tahun, tapi tak tahu dekat mana, hmph!). Tengah-tengah pusing, aku nampak nama Mee Daud Mat Jasak. Terjerit-jerit aku dalam kereta minta dia berhenti.

Tara!

Ramai bak hang! Nasib baik masa aku datang, ada pelanggan baru habis makan. Sempat menyelit dekat kerusi. Kedai dia tak putus-putus orang datang. Ada yang berdiri dekat luar semata-mata nak makan Mee Kicap popular dia. Aku pilih kuey teow. Aku ingat Mee Kicap dia semata-mata Mee dengan Kicap je. Tapi ada kuah merah ala-ala sos tapi bukan sos. Ada sup fuchook dengan fishcake yang memang disediakan sekali dengan Mee Kicap. Bila makan sekali, memang sedap gila. Minum pagi yang mengeyangkan dan menyihatkan. Kombinasinya memang umph. Rasa memang unik. Kau tak akan rasa itu makanan paling sedap dalam dunia. Tapi dia ada keistimewaan yang tersendiri sampai kau rasa, kau akan datang balik dekat Mat Jasak ni untuk makan Mee Kicap dia. Halal, jangan risau.

Cuma kalau orang bandar dan alergik makan tempat crowded dan kampung, ini bukan tempat yang sesuai untuk kau. Kalau aku, tak kisah janji sedap dan kenyang.

RM3.80 untuk semua ini. Murah bukan? Tolonglah buka cawangan di KL. Hmph :(

Partner in crime tengah anti-sosial update Twidder

Kemudian, kami singgah ke Masjid lagi sekali untuk mandi. Oh, aku tak bagitahu korang yang kitorang tak mandi lagi eh? Hahahaha. Roadtrip bhai, mana boleh mandi awal-awal. Sejuk.

Lepas mandi, kami berbincang untuk makan tengahari dekat mana. Nasi Stadium atau Nasi Ganja. Last-last Nad bawa pergi makan dekat Nasi Ganja. Plannya nak bungkus Nasi Ganja. Tapi lepas kenyang, kau mana nak fikir makanan dah haha.

Ini Nasi bungkus Stadium. RM3. Kalau Nasi Kerabu, RM4. Aku lupa harga ikan keli. Tapi Nasi Bungkus dua, satu ikan keli, satu telur sambal hitam dan dua air sirap, RM12.40. Murah lah tu. Please lah ada dekat KL macam ni jugak. *nangis


Nad ni pemalu orangnya. Tak suka orang ambil gambar dia. Cis

Lepastu aku sakit pinggang dan bantai tidur dalam kereta separuh perjalanan. Nad terpaksa drive balik. Sampai RnR baru aku jaga dan teman dia sampai dia hantar aku balik rumah. Kesian dia je yang drive sepanjang road trip.

Aku janji, aku janji lepas ni aku akan drive separuh perjalanan :p

P/s : Jangan carut pengalaman sis. Nanti sis pergi sana lagi sekali dan buat food hunting lagi sekali. Hehe

XOXO,
Aen.

Sunday, August 30, 2015

Road to Marriage #1 : Kisah Cari Baju Kahwin Putih

Assalamualaikum.
Aku bakal melangsungkan majlis perkahwinan pada tahun hadapan selepas habis tahun akhir. Lambat lagi sebenarnya. Tetapi, disebabkan aku jenis yang semua benda nak cari sendiri, nak pilih sendiri, nak buat sendiri, persiapan aku dah mula dari sekarang. Sikit-sikit lama lama jadi bukit. Ini pelan jimat supaya majlis aku lebih barakah. Baju pun dah design dan buat pola. Tinggal nak gunting kain. Pendek kata, I want to do everything. Jadi, cerita hari ini ialah, pencarian kain untuk baju kahwin.
Payah seperti melombong emas. Bukan payah apa, payah nak bawak berbincang. Tentang apa? Tentang colour charts. Sebab lelaki ni jenis yang ringkas. Jadi, lelaki akan rangkumkan semua range warna jadi satu. Kalau perempuan, putih ada banyak e.g; off white, pearl white, white itu white ini. Bagi lelaki, semua putih nampak sama. Cuba kasi warna blue turquoise dan green turquoise, mesti dia akan kata itu green atau blue je.
Nad tetapkan putih untuk nikah. Aku pun pergilah singgah Jakel dengan dia harini. Tengah pusing-pusing, Nad dah pening tengok kain. Biasalah, lelaki kan alergik sikit masuk tempat-tempat perempuan ni.
Sampai satu section, aku nampak satu kain putih glitter-glitter gitu. Tak mahal mana dan tak jarang mana. Boleh pakai inner macam biasa je. Aku cuba untuk elakkan beli kain chiffon sebab malas nak buat double lining. Tapi bila tanya, ok ke tak warna putih ni (merujuk pada warna putih yang bukan betul-betul putih), dia kata ok.
Aku : Ini bukan putih betul betul putih tau
Nad : Tak apa. Mana-mana je. I ok. (Jenis malas nak jawab pertanyaan aku sebab dah bosan kahkah)
Aku : Yelah, tapi you kata nak putih. Tapi ini bukan putih, takpe ke?
Nad : I ok. Beli je. Tak apa.
Aku : Tapi you kata nak putih? You kata wajib putih? (emosi)
Nad : La, tak apa lah. I suka warna tu. Beli jelah.
Aku masih lagi tak puas hati (sebab aku ni agak tegas dan strict. Kalau orang kata nak A, maknanya dia nak A je.). Kalau dia nak putih, it means putih macam kain baju budak sekolah. Aku pun pergi ambil lace warna putih betul-betul putih dan bagi contoh.
Nad dah pening kepala, jadi dia kata dekat brader tu potong kain bidang 60 tu 4 meter. Aku dah jenguk-jenguk brader tu potong kain dan masih lagi tak puas hati.
Nad : Ha tak payah jenguk-jenguk dah. Kain tu dah gunting.
Sebenarnya warna yang dia pilih tu lawa je, tapi entahlah. Maybe aku ni suka tanya banyak soalan kot. Hiks.
Kami pun sambung bertekak sampai luar Jakel (padahal kain dah beli masa tu). Last-last untuk menyejukkan hati, kami makan ABC. Kalau aku tahu, awal-awal aku dah sediakan ABC. Tak ada lah bertekak nak pilih warna kain.
Aku tahu, perempuan memang sukar. Tapi sekurang-kurangnya permintaan Nad yang nak pakai suits dengan sneaker oren tu aku dah approved. Jadi, it's payback time kan? Lol.
Dan aku memang suka tanya banyak soalan. Tahap curiosity aku bak kata Nad, 'can kill more than a cat'. Contoh, tadi masa makan ABC aku tanya pasal air Extra Joss buat kali kedua selepas kali pertama Nad tak boleh jawab.
Aku : Kenapa bergas? Kenapa panggil extra joss? Apa kandungan dia?
Nad : Kenapa air mountain dew bergas?
Aku : Mana I tahu. I tanya you ni. Carilah jawapan
Nad : Yelah, I cari. (Ambil phone dan bukak google chrome). Ha cepat, you nak tanya apa lagi? Biar I cari dan jawab.
Aku : *jeling maut.
Tapi akhirnya aku tahulah yang Extra Joss tu diperbuat daripada Ginseng. Ianya minuman tenaga dan memang dibuat sebagai minuman bergas. #TIL kata orang. Lepas tu aku bising lagi, ha cakaplah macam dia tulis, barulah I faham. Yeah, Nad geleng kepala dan terus habiskan ABC.
Kami masing-masing beredar. Nad pergi kerja. Aku balik Cheras. The End ~
P/s : Total damage untuk kain tadi RM80. Aku harap cukuplah kain tersebut untuk dibuat baju yang aku dah siap design. Pilih kain untuk bakal mak mertua sekali. Harap dia suka!
XOXO,
Aen

Tuesday, June 16, 2015

Aku Seorang Yang Penjatuh

Aku seorang yang penjatuh. Penjatuh bertemu gagal tatkala mahu berlari ke puncak. Di sebalik setiap senyum, ada tangisnya. Di sebalik setiap tawa, ada raungnya. Lemah longlai aku tidak dipaksa ditebar ke dunia.

Siapa bilang ianya mudah? Siapa juga bilang ianya sukar sehingga terlalu mustahil untuk dilangsai? Jatuh aku jatuh yang terpilih. Ditepis kalau Tuhan mahu aku merasai jatuh kerana mahu menyedarkan aku, aku tidak mampu tolak. Malah, aku tiada hati untuk tolak. Pahit itu ada, tetapi manis juga ada turut serta.

Hari ini aku jatuh. Esok lusa entah apa jenis pula, rahmat dan kejayaan yang Tuhan nak beri. Yang aku tahu, sekuat mana ujian yang terpasung ke tubuh, tangan tetap menadah. Hikmahnya tetap ada.

Tuhan tetap sayangkan aku.

XOXO
Aen Sa'ari

Friday, March 27, 2015

TRIP : Krabi (2015) #1 : Tips & Persiapan ke Thailand Melalui Jalan Darat



Sebelum aku cerita pengalaman di Phuket (yang mana aku malas nak cerita lagi sebab malas nak collage-kan gambar gambar yang ada), lebih baik aku bagi tips dan persiapan ke Krabi atau mana-mana tempat di Thailand melalui jalan darat. Bukan susah pun sebenarnya. Yang penting kau jenis yang tak kisah berpenat lelah.

Aku pergi Krabi jadi full-time backpacker ditemani oleh insan tersayang (lol) dan rakan-rakan. Lebih lebih lagi bila kau guna jalan darat. Senang, tak payah nak tarik bagasi ke sana ke mari. Kali ini aku lebih kepada sight-seeing dan food-hunting. Jadi susah nak nampak gambar aku dan rakan rakan. Kurangkan selfie, tingkatkan prestasi!


Perkara pertama : Kenderaan. Bas, keretapi atau kereta?
Kau kena buat keputusan untuk naik keretapi, bas atau kereta. Kapal terbang tak termasuk untuk cerita kali ini. Kalau nak naik kapal terbang, separuh dari entry ini je yang korang boleh pakai. Pada mulanya aku nak naik ktm, pilih katil tapi disebabkan lambat book, dah habis. Aku nak pergi masa peak season pulak tu. Orang tengah cuti raya cina. Memang habislah tiket. Range harga boleh tengok dekat sini.

Jadi aku buat keputusan untuk naik bas memandangkan itu je jalan yang tinggal. Nak naik kereta malas, sebab fikirkan penat dan lain-lain lagi. Plus kalau nak pergi, memang kena naik dua kereta. Minyak, tol dan sebagainya lagi makan belanja yang banyak.

Bas untuk ke Thailand akan berhenti di Hatyai. Naik bas di Pudu Sentral. So, dua minggu sebelum ke sana, aku beli tiket dekat Pudu Sentral.

Harga tiket pergi KL-Hatyai (Nice/KKKL VIP Coach) : RM70
Harga tiket balik Hatyai-KL (Alisan Golden Coach) : RM80

Aku lagi suka KKKL VIP coach dari Alisan walaupun harga KKKL VIP coach lagi murah. Nak tahu kenapa? Yang tu kena rasa sendiri. Dua dua bas siap wifi dan electric source untuk charge apa-apa. Boleh je ambil bas biasa, harga dalam RM50++ untuk lebih jimat. Disebabkan rakan-rakan ni takut naik bas berjalan jauh, nak tak nak kena pujuk naik VIP coach. Hewhew.



Alisan sediakan bas untuk pergi dan balik. Boleh beli balik terus. Dan Alisan je yang jual tiket balik dekat Pudu. Nice/KKKL tu tak sedia. Kena beli dekat sana. However, boleh beli tiket dekat Hatyai Town. Sebab kaunter Alisan dan Nice/KKKL tu sebelah sebelah je.

Perkara kedua : Passport
Ini memang aku malas nak cerita panjang. Tapi kalau tak pesan, ada je menonong nak masuk negara orang dengan passport yang kurang dari 6 bulan dari tarikh tamat. Masuk ke Thailand guna jalan darat pun perlukan passport minima 6 bulan dari tarikh tamat. Take note dan jangan buat silap. Yang ruginya korang jugak nanti. Menangis air mata pelangi pun takkan ubah apa yang tertulis dalam passport tu. Baca nota di belakang passport! Jangan reti nak ambil gambar muka hadapan passport dan tiket je untuk tayangan ramai. Haplod gambar passport dengan caption *Pray for my journey*. Alih alih tersangkut dekat imigresen. Sadis.

Pergi buat dekat UTC atau Imigresen berdekatan. Pudu pun ada UTC cuma memang ramai lah. Last minute nak buat takut tak sempat. Bukan mahal pun sekarang, RM200 je untuk 5 tahun.

Perkara ketiga : Bajet penuh
Di bawah merupakan bajet penuh aku untuk 6 hari 4 malam. Dua malam dah burn atas bas.


Currency masa aku pergi, 100 baht = RM11.20. Masa tu, ini paling murah. Dekat area Jonker Walk, Melaka dan Tesco Cheras.

Jadi, jumlah kos aku ke sana, RM985.45.

Kau boleh jimat dekat pengangkuan dan hotel kalau tak stay dekat Hatyai. Biasa orang pergi Krabi 3 hari 2 malam je dengan bajet RM500 untuk semua. Bajet ini hanya untuk rujukan engkoma, lain orang lain cara belanja. Jangan expect harga akan sama masa aku pergi dan kau pergi. Lebih kurang lah. Prepare RM100 extra untuk sebarang kemungkinan yang mendatang. Cewah!

Perkara keempat : Tips untuk ke Krabi dari Hatyai
Perjalanan aku ke Krabi memang jauh kata orang. KL-Hatyai-Krabi-Hatyai. Jadi di Hatyai kau kena cari minibus ke sana. Minibus dia sebenarnya van. Van berdesup pakwe aku panggil. Sebab bawak memang superpower punya laju. Kalau sesiapa yang ada mabuk kenderaan tu memang dah muntah bertalu-talu.

Memandangkan aku tinggal sehari di area Khao Rup Chang, dari sana aku ambil tuktuk untuk ke tempat minibus tu. Harga 400baht per tuktuk. Area Hatyai banyak tuktuk, jadi tak perlu risau pun. Agak jauh ye kawasan hotel aku tu untuk ke Hatyai. Sampai je aku terus rasa kagum sebab memang situ dia sediakan minibus untuk ke Phuket, Surat Thani dan lain-lain tempat sekitar Thailand. Harga dia ada tulis depan kaunter, ada yang tak tulis.

Khabi tu merujuk kepada Krabi

Untuk ke Krabi aku dapat harga 230baht/pax. Kalau dari kawasan stesen bas harga 330-350baht. Depends lah macam mana kau nak. Perjalanan dari Hatyai ke Krabi makan masa 4-5 jam ikut kelajuan minibus dan berapa kali dia berhenti. Dia ada berhenti di OTOP (aku tak tahu maksud dia, tapi mungkin R&R sana). Makan, buang air dan sebagainya siap-siap.

Lepas 4-5jam, driver akan drop depan mall. Aku sampai dalam pukul 6 petang, hari dah mula gelap. Dekat situ ada motorsikal untuk disewa. Ada jugak teksi untuk hantar korang ke hotel. Dah majoritinya perempuan, memang taklah nak terkangkang naik motor bawak backpack haha. So, naik teksi jugaklah bersempit sempit untuk 300baht. Masa ni lupa nak tawar menawar. Ah lantak lah.

Tak jauh mana mall tu ke Andaman Legacy Guesthouse, 3km je. Tapi kalau jalan kaki dengan backpack dan kepenatan naik minibus, patah kaki jugak lah. Mahunya aku suruh pakwe aku angkat backpack tu karang.

Lain-lain tips macam mana nak survive dekat Thailand, korang boleh tengok Tips & Persiapan ke Phuket ni. Sebab hampir sama je.

Perkara kelima : Hotel
Cara untuk book hotel boleh tengok entry Tips dan Persiapan ke Phuket.

Aku tinggal di Hatyai, Songkhla sehari sebelum ke Krabi untuk jalan-jalan. Hotel di Songkhla, L Residences. Memang cantik! Ada balkoni. Walaupun memang susah nak cari sebab jalan masuknya sempit. L Residences pulak baru lagi. Tapi servis tiptop, bilik memang terbaik. Harga RM70/malam termasuk tax. Berdekatan hotel, ada jual makanan halal yang sedap. Sarapan dan makan malam. Harga berpatutan.




Di Krabi, aku tinggal di Krabi Town. Kenapa? Sebab nak tinggal 3 malam, so kitorang nak harga yang murah. Biasanya orang akan tinggal di Ao Nang. Harga agak mahal sikit berbanding hotel atau guest house sekitar Krabi Town. Plus di Krabi Town pun ada tarikannya tersendiri. Makanan halal pun senang nak cari.



Andaman Legacy Guesthouse, Krabi Town (walaupun tak se-cosy L Residences) yang bagusnya, receptionist akan bagi peta Krabi Town dan beritahu dekat mana nightmarket atau tempat makanan halal yang mana memang akan rambang mata habis tengok makanan! Pekerja dia boleh cakap inggeris, jangan risau. Depan Andaman Legacy, ada Krabi Culture Walk. Ada persembahan setiap hari Khamis dan jualan makanan. Ini nanti aku cerita! Best wo! Orang kebudayaan memang suka benda benda macam ni.

Berdekatan hotel, ada laundry service, ada tempat untuk sewa motorsikal, ada coffee shop.


Perkara keenam : Makanan
Nanti aku akan buat satu entri khas pasal makanan halal di Krabi Town. Siap harga supaya korang boleh bajet nak makan banyak mana. Banyak sangat nak cerita. Kalau tak sabar nak tahu, boleh tengok instagram aku - vavaaen.


Perkara ketujuh : Kenderaan di Krabi Town
Sini yang aku perasan, tak banyak sangat tuk tuk. Tak macam Hatyai, tuktuk bersepah-sepah. Jadi nak taknak terpaksa sewa motorsikal. Dia akan ambil passport sebagai pajak. Kalau kau rosakkan atau hilangkan motor dia aku tak tahu apa akan jadi. Tapi passport selamat lah lepas 24 jam berada dalam genggaman owner tempat sewa motorsikal tu.






180baht untuk 24jam dan minyak isi sendiri. Bolehlah ronda ronda satu Krabi guna motor. Harga minyak sana lagi mahal dari Malaysia dan harga tak tentu pulak tu. Range ikut harga Malaysia RM2.70-RM3.00++. Sini tak pakai helmet pun tak kena saman. Tapi aku ni pentingkan keselamatan, jadi aku pakai jugak helmet. Dahlah dekat negara orang kan. Park motor tepi jalan pun macam tak ada sape nak curi. Walaupun aku anxious jugak tengok motor kena tinggal haha.

Perkara kelapan : Pakej aktiviti
Aku nak rekemenkan satu agensi dekat Krabi Town. Dekat je dengan tempat aku tinggal. 3 minit jalan kaki dah sampai. Dari hari pertama sampai hari nak balik aku guna servis dia. Memang terbaik. Layanan bagus, dan dia boleh cakap inggeris dengan baik. Tak adalah susah nak berkomunikasi ke apa. Bahasa inggeris sana kan lagi teruk dari Malaysian hiks.





Pakej Phi Phi Island speed boat : 1200baht/pax
Pakej Water rafting, Elephant trekking : 1500baht/pax
Minibus balik ke Hatyai : 350baht

Ms. Min siap kasi business card lagi, suruh contact kalau nak datang lagi. Tapi entah mana entah aku letak haha. But, I will come again for sure!

Perkara kesembilan : Entahlahnak
Aku dah tak tahu nak tulis apa. Kalau aku ingat aku edit balik. Mungkin korang boleh tanya, then aku jawap dengan bagi dekat entry ni.

Ps : Orang akan bash kau bila kau bekpek ke Krabi. Buat bodoh je. Bukan kau pakai duit diorang pun. Plus, Krabi memang tempat yang cantik. Aku suka budaya dan makanan yang ada. Tu tak cerita pasal thai massage lagi. Aku sendiri plan nak menetap kat sini suatu hari nanti. Ehhhhh :p

Ps2: Suka berlari? Nak lari sejauh 5KM atau 10KM sambil beramal? Kalau suka, sila klik link ini. Pink Ribbon Run 2016.

XOXO,
Aen

Wednesday, March 18, 2015

TRIP : Phuket (2014) #1 : Tips & Persiapan




Aku sebenarnya agak lama biarkan blog mati sepi, kali ini aku rasa lebih baik aku tiup nyawa kembali. Makin lama makin kaku jari nak muntahkan isi.

Aku dan tiga orang rakan UKM dan juga emak dan seorang rakannya ke Phuket pada 7 Oktober 2014 yang lepas. Baru berkesempatan nak curah tips pada blog ini untuk dikongsikan pada engkorang semua. Harap korang dapat idea sikit sikit kalau nak travel ke Phuket. Dan. Tiga minggu lepas aku baru pulang dari Krabi, hewhew.

Jadi, update untuk Krabi menggunakan jalan darat itu mungkin lagi 3-4 bulan dari sekarang! Haha. Mereput terus.

Perkara pertama : Tiket pergi dan balik
Untuk ke Thailand, sama ada Phuket atau Krabi, atau mana-mana sahaja yang memerlukan anda ke Pulau, lebih baik katanya jika anda pergi pada waktu yang tak ramai pergi, iaitu Low Season, antara Mei ke Oktober. Kenapa? Sebab keadaan cuaca yang katanya tak mengizinkan. Bagi aku, sila redah je dengan penuh ilmu di dada, aku rasa okay je. Musim hujan dia lebih kurang Malaysia jugak. Pulak tu, tiket waktu Mei-Oktober ke Thailand agak murah, kalau tak percaya, nanti pergi check sendiri. Aku sendiri dapat tiket AirAsia KL-Phuket-KL sekepala siap insurans dan pilih tempat duduk RM210.

Boleh juga ke Phuket menaiki bas. Kau ambik bas atau keretapi ke Hatyai, dan dari Hatyai naik van mini berdesup ke Phuket. Ini aku buat masa bekpek ke Krabi baru baru ini. Harga? Murah sikit dari naik kapal terbang, biasalah tu. Ah itu cerita lain kali!

Perkara kedua : Cuaca
Memandangkan kau pilih low season untuk pergi, kau kena check cuaca bebetul untuk beberapa hari yang kau nak pergi tu (sebelum kau beli tiket kapal terbang, bas dan keretapi). Biasanya tepat jangkaan cuaca di sana. Jangan pula kecewa kalau dah sampai sana, dah terbeli trip ke pulau itu ini dan terbatal disebabkan cuaca (walaupun dapat duit balik). Kalau kau pergi peak season pun kau kena check jugak. Jangan konfiden sangat cuaca akan baik. Hujan panas ni tak menentu. Sediakan payung sebelum hujan kata orang dolu-dolu.

Perkara ketiga : Passport
Sekarang passport dah murah. RM200 untuk 5 tahun bermula 15 Januari 2015. Huntunglah deme. Aku dulu RM100 untuk 3 tahun. RM300 untuk 5 tahun. Ini pesanan biasa, pastikan passport ada lebih 6 bulan daripada tarikh pulang dari destinasi anda. Kalau tak, sila renew atau mungkin anda ditahan di airport atau sempadan ke destinasi.

Perkara keempat : Hotel
Ini kalau tak ada, sila bina setinggan cinta di kaki lima. Aku beli hotel dari Agoda.com. Cara bayaran mudah, boleh guna paypal. Nak daftar paypal pun senang je. Masukkan data bank yang paling kau guna (pastikan ada duit lah), dan setel. Login je paypal account setiap kali nak bayar. Setakat ni tak pernah paypal tipu, melainkan dia caj lebih RM2-RM4 je untuk setiap transaksi.

Lepastu kau bukak Agoda hari Jumaat, banyak hotel yang ada diskaun 50% daripada harga asal. Dan juga tawaran tawaran menarik hari Jumaat. Sebab tu aku suka book hotel hari Jumaat hihi. Aku dulu tinggal di Garden Phuket Hotel, Patong. Hotel ini sesuai untuk yang nak berjimat tapi pentingkan keselesaan dan kebersihan. Aku dapat harga RM300 untuk 3 bilik bersambung yang ada bilik air masing-masing. Jadi kalau bahagi 6 bersamaan dengan RM60 je untuk 2 malam! 3 star hotel. Bilik dia memang luas siap ada beranda lagi. Memang puas hati. Room service akan masuk dan bersihkan bilik pulak tu. Fall in love weh! Cuma haritu driver van susah nak cari hotel sebab dia tak biasa.

Kawasan hotel elok ambil yang berdekatan Patong, sebab berdasarkan research aku dari blog blog orang lain, area Patong agak selamat dari keganasan kongsi gelap. Dekat dengan night entertainment (Bangla Road, ehem) dan juga banyak sumber makanan halal.



Perkara kelima : Duit poket & bajet
Tukar duit siap siap dekat Malaysia. Masa aku pergi 100baht bersamaan RM10.80. Bawak duit lebih. Kalau kau ambil duit dari atm sana, kena caj RM10 ke RM15 entah. Aku lupa. Kau jangan jadi macam aku (nasib baik aku ada banker - mak aku - jadi aku agak selamat). Guna bajet sempit. Bayangkan RM500 merupakan bajet penuh termasuk penginapan, makanan dan pengangkutan. Tapi memula aku dan rakan-rakan bercadang nak melawat jelah tak beli apa-apa. Tapi kau tahu jelah kalau dah perempuan tu nafsunya 9, memang rambang mata jugak. Jadi untuk jimat, kitorang makan megi dan roti je dari 7E. Kekadang aku makan pancake sedap diorang. Mak aku berbelanja dekat makanan siap beli pad thai, jagung bakar, hewhew. Boleh buat bajet sempit tapi kau kena sedia duit lebih sikit untuk sebarang kemungkinan yang bakal terjadi, Iyalah, kau merancang, tu yang Agung kat atas sana tu yang menentukan. Boleh je terpesong dari rancangan.

Ini bajet untuk ke Phuket ikut kepala

Tiket kapal terbang pergi balik - RM210
Penginapan - RM60
Pengangkutan sepanjang berada di sana - RM50
Makan 3 hari 2 malam (yang ini sadis) - RM50
Pakej ke Phi Phi Island (beli dekat airport, aku menyesal sebab termakan pujuk rayu member ambik pakej dekat airport. Nanti aku cerita haha) - RM150 (naik large boat)
Baan Teelanka (rumah terbalik) - RM20
Phuket 3D Trickeye Museum - RM50
Massage dua kali : RM50
Lain lain tempat aku pergi macam pearl farm, jewelry - FOC ke aku lupa berapa harga. Eh? Fail lah!

Total expenses : RM640

Aku cadangkan sediakan duit lebih RM100 paling sikit untuk beli apa-apa yang kau nak. Sebab di Thailand, kau patut rasa makanan orang tu lebih!

Perkara keenam : Rancang tempat secara spesifik
Sediakan tempat mana nak pergi, kalau boleh, snap gambar tempat dan nama tempat tu sekali. Orang sana bukan faham sangat pronounciation kita. Kalau cakap inggeris tu, pastikan guna bahasa paling rendah sekali, kalau tak, memang merapu tempat yang dia bawak. Aku pernah kena sekali, tak sampai 5 minit terus blah dari tempat tu. Portuguese dia ingatkan Pot Tik. Zzzzzzz. Kalau sesekali nak rasa kau terer berbahasa inggeris, kat sini lah tempatnya haha.

Perkara ketujuh : Waktu solat
Untuk yang beragama Islam, sediakan siap siap. Sebab waktu solat sana awal sejam-dua jam. Pukul 5 dah masuk Subuh.

Perkara kelapan : Beli pakej di kawasan hotel
Ini untuk mengelakkan kau tertipu dan dapat pakej yang tak syok dekat airport. Jangan sesekali beli pakej dekat airport walau persuasive macam mana pun. Kalau tak, kau akan pakej big boat dengan harga yang sama atau lagi mahal dari speed boat. Yang tak bestnya naik big boat sebab lambat gila nak sampai ke destinasi, dan kau hanya ada sikit je masa (dalam 2-3 jam macam tu) untuk luangkan masa dekat destinasi. Macam aku, pergi Phi Phi Island. Tak puas, terus aku ke Phi Phi Island lagi sekali dari Krabi dan tebus balik kerugian tu.

Perkara kesembilan : Kenderaan
Boleh guna minibus untuk ke hotel. Harga 180baht ke Patong. Kalau ramai, boleh naik private van. 3500baht untuk kegunaan sehari. Jadi gunakan kenderaan ni untuk ronda satu bandar Phuket. Nak jalan-jalan satu Pekan Patong tu boleh naik tuk tuk speaker power. Harga 200baht sekali naik.

Perkara kesepuluh : Makanan
Aku tak nafikan makanan halal di Phuket tak sehebat di Krabi. Di Phuket, kalau jumpa restoran halal, sama ada harga mahal dan makanan sedap, atau harga murah makanan tak sedap. Tapi streetfoods dia tetap ada orang Thai Muslim yang jual. Kebanyakan yang Muslim boleh cakap Bahasa Melayu loghat ala-ala Kelantan. Lagi satu, bila ada dekat negara orang, baru kau sedar betapa bergunanya 7E dekat sana. Jangan risau, hampir setiap satu blok kedai ada 7E atau kedai ala-ala 7E 24jam. Senang nak cari raincoat etc.

Perkara kesebelas : Sim card dan akses kepada internet
Jejak je kaki ke Lapangan Terbang Phuket (HKT), ada satu booth True-H bukak dekat sana. Boleh dapatkan simcard free satu sorang, dan guna internetnya. Cuma kau kena reti setting internet tulah. Create je access point. Terus boleh guna. Internet sana memang superb. Laju gila. Topup 100 baht . Internet untuk seminggu, unlimited 99baht sahaja. Yang simcard free dekat airport tu aku rasa ikut nasib, tak sepanjang masa dia ada dekat situ.

Semoga ini jadi panduan kepada yang teringin nak ke Phuket buat kali pertama. Yang penting, kau berani dan jenis tak kisah untuk cuba benda baru. Biasalah ada perkara pahit dan manis bila jadi traveller. Pengalaman tu yang kau nak bawak balik dan jadikan sempadan. Maaf kalau ada yang kurang. Dah 5 bulan berlalu, ingat ingat lupa dah. Okay, adios!

Ps : Pergi Phuket untuk 3 hari 3 malam memang tak puas. Mungkin sebab nightlife dekat sana memang best. Kakakakaka kbai.


XOXO,
Aen